hati-hati salah Bantal

Ternyata orang yang tidak bergerak selama tidur lebih mudah mengalami “salah Bantal” alias merasa nyeri atau sakit di bagian leher begitu bangun tidur.

Diana merasa tak ada yang salah ketika ia berangkat tidur malam sebelumnya. Namun, paginya ketika bangun tidur, ia merasa lehernya nyeri dan sakit. Saat ia berusaha menengok ke arah kiri, sakit itu bertambah terasa. Ia nyaris tak bisa menengok tanpa menggerakkan seluruh bagian kepala dan tubuhnya.

Apa yang dialami Diana kerap disebut awam sebagai “salah Bantal” atau sering juga disebut “tengeng ” (bahasa Jawa, Red.) Yang terjadi sebetulnya adalah otot leher tegang (spasme ). Menurut Dr. Amendi Nasution, SpRM (K) , dokter spesialis Rehabilitasi Medik dari Brawijaya Women and Children Hospital , Jakarta, “Salah Bantal ini terjadi akibat tidur dalam posisi yang sama dalam waktu yang relatif lama. Jadi, bukan salah posisi, melainkan posisi tidur yang sama, tidak berubah selama berjam-jam.”

Posisi yang tidak berubah ini membuat otot leher harus terus-menerus berkontraksi di satu sisi leher saja. “Terbayang, kan, bagaimana akibatnya? Contohnya saja, kalau kaki kita harus terus menerus berkontraksi. Yang terjadi adalah kram. Nah, kira-kira salah Bantal seperti itu, meskipun lebih ringan ketimbang kram,” ujar Amendi.

Posisi Tidur

Kenapa seseorang bisa mengalami “salah Bantal”? Posisi tidur memang tidak sama antara satu orang dengan orang lainnya. Ada orang yang ketika tidur nyaris tidak bergerak dan posisi tidurnya tetap sama, dari berangkat tidur sampai bangun tidur. Tapi, ada juga orang yang tidurnya “berantakan,” ketika berangkat tidur kepala ada di arah timur, tapi ketika bangun tidur kepalanya sudah berada pada arah sebaliknya. “Nah, orang yang tidak bergerak selama tidur lebih mudah mengalami salah Bantal. Sementara yang tidurnya “heboh” lebih aman, karena ototnya bergerak, tidak berada pada satu posisi terus-menerus,” terang Amendi.

Selain itu, “salah Bantal” juga bisa terjadi karena jenis Bantal yang digunakan. Bisa karena Bantalnya terlalu keras atau Bantalnya terlalu tinggi. Bantal yang terlalu tebal, terlalu keras, atau terlalu tinggi akan membuat posisi kepala menjadi mendongak, sehingga mau tidak mau otot di kanan kiri leher akan tertarik (kontraksi). Juga otot belakang yang biasanya menjalar ke atas sampai otot bahu.

“Salah Bantal” bisa terjadi pada siapa saja dan pada segala usia, bahkan anak kecil sekalipun. Cuma, pada anak-anak, otot leher masih bagus dan masih lentur, sehingga lebih jarang yang mengalaminya. “Kalaupun ada anak-anak yang salah Bantal, begitu bangun, otot leher mereka akan langsung kembali lentur. Sementara pada orang dewasa, otot leher tidak lagi lentur karena lebih tebal, sehingga butuh waktu untuk merelaksasi otot,” lanjut Amendi.

Tanpa Bantal

Meski memang bukan gangguan yang membahayakan jiwa, tapi “Salah Bantal” tetap tidak boleh dianggap remeh. Yang jelas, penderita akan merasa tidak nyaman (discomfort ). Bayangkan jika selama 2-3 hari kita tidak bisa menengok dan leher terasa sakit. Jelas akan sangat mengganggu  aktivitas, kan? Bisa berbahaya kalau terjadinya sering dan terus-menerus karena bisa menyebabkan saraf terjepit, meskipun sangat jarang terjadi.

“Salah Bantal” juga jarang mengakibatkan otot leher tidak bisa balik lagi. “Memang, biasanya kalau terjadi berulang-ulang atau sering terjadi, akan lebih susah balik dan harus diterapi,” kata Amendi.

Untuk mengatasi “salah Bantal”, bisa diberi obat dan diterapi. “Obat yang diberikan adalah obat untuk menghilangkan rasa nyeri dan obat untuk merelaksasi otot. Yang lebih bagus adalah dengan dipanasi menggunakan alat khusus, sehingga otot jadi lentur dan aliran darah lancar. Pasalnya, pada saat otot mengalami spasme , aliran darah terhambat. Pemanasan ini bisa langsung dilakukan begitu terasa, sambil minum obat. Malam harinya boleh diberi semacam balsem supaya hangat (relaksasi),” saran Amendi.

“Diurut boleh, asal tukang urutnya tahu, tapi lebih baik dipanasin . Pasalnya, kalau diurut, kan, hanya di bagian luar, sementara kalau dipanasin masuk sampai ke otot, sehingga otot jadi lemas,” lanjutnya.

Untuk pencegahannya, Amendi menyarankan menggunakan Bantal yang tidak terlalu keras atau terlalu tinggi. “Secara teori, memang lebih baik tidur tanpa memakai Bantal. Selain posisi kepala lebih lentur, juga akan membuat jantung dan kepala berada pada posisi sejajar, sehingga aliran darah lebih lancar dan lebih cepat,” ujar Amendi.

 

Otot Memendek

Gangguan pada otot leher lainnya adalah tortikolis. Bedanya dengan “salah Bantal”, pada tortikolis, terjadi pemendekan otot leher akibat posisi yang sama secara terus-menerus. “Pada “salah Bantal” tidak sampai terjadi pemendekan otot leher, hanya menegang,” jelas Amendi. Perbedaan lainnya, tortikolis bersifat lebih menetap, sementara “salah Bantal” tidak menetap (irreversible ) dan gampang diperbaiki. “Paling lama seminggu sudah sembuh, sementara kalau tortikolis bisa jauh lebih lama, apalagi kalau penanganannya telat.”

Ada dua jenis tortikolis, yaitu bawaan (sejak lahir) dan tortikolis yang didapat, misalnya karena kecelakaan. Tortikolis sejak lahir kemungkinan terjadi karena selama dalam kandungan, bayi berada pada posisi yang sama selama berbulan-bulan. Tortikolis biasanya juga terjadi pada anak kembar, karena posisinya yang miring. Sementara, meskipun jarang, tortikolis juga bisa terjadi karena trauma akibat kecelakaan. Misalnya, terjatuh.

Jika bayi diketahui menderita kelainan tortikolis, sebaiknya langsung diterapi dengan dipanasi dan di-massage  supaya ototnya lentur. “Ya, sekitar seminggu setelah lahir, lah. Mumpung otot masih elastis. Bila anak sudah besar, akan lebih sulit diperbaiki. Kadang-kadang harus dipakaikan alat penyangga leher sehari-hari supaya leher tidak miring ke satu sisi saja,” lanjutnya.

Bahkan, jika sudah terlambat, bisa berakibat ke mata. Misalnya, mata jadi sedikit juling, karena mereka hanya melihat ke satu sisi. Sering juga muncul benjolan berisi cairan pada otot leher atau bentuk kepala jadi peyang . “Meskipun kelainan ini biasanya diketahui oleh dokter anak, orangtua sebaiknya juga awas,” saran Amendi.

Penyangga Leher Wajib

Mengatur posisi tidur tentu tidak mudah. Pasalnya, selama tidur, kita tidak tahu posisi badan sendiri. Oleh karena itu, pencegahan yang paling tepat adalah dengan memilih Bantal yang tidak terlalu keras atau tidak terlalu tinggi. Lebih baik gunakan Bantal yang tipis atau tidak memakai Bantal.

Selain itu, gunakan Bantal penyangga leher selama melakukan perjalanan, baik menggunakan pesawat terbang maupun mobil. Apalagi kalau perjalanan ditempuh dalam jangka waktu lama. Guna Bantal penyangga leher ini adalah sebagai penopang leher. “Kalau ketiduran selama perjalanan dan tidak menggunakan Bantal penyangga leher, biasanya pas turun langsung tengeng,” ujar Amendi.

Kenapa? Pasalnya, selama naik mobil atau pesawat, ada getaran kecil yang membuat kepala selalu terayun naik-turun atau ke kiri dan ke kanan. Lama-lama, otot leher pasti akan tegang karena ia bekerja keras menopang kepala. “Nah, fungsi Bantal penyangga leher tadi adalah mencegah otot supaya tidak bekerja terlalu keras,” lanjutnya.

Amendi juga menyarankan untuk melakukan latihan ringan selama melakukan perjalanan jauh, untuk merelaksasi otot leher. Misalnya, dengan menggerak-gerakkan atau memutar leher ke kiri-kanan setiap satu atau dua jam.

Posted on Januari 1, 2012, in Uncategorized and tagged , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: